Selasa, 26 Mei 2009

berbicara soal bahagia...

Sudah agak lama rasanya aku tidak berceloteh panjang yang entah siapa mahu membacanya.Hanya puisi-puisi yang mungkin begitu rendah nilainya yang aku persembahkan disini.Tapi itu apa yang jiwa ini rasa.MUngkin rendah buat kamu tapi tinggi bagi aku.Aku bahagia disitu...aku lega disitu walau rasa itu hanya seketika.

Ya,bicara tentang bahagia...dimana bahagia itu sebenarnya???Pada duit yang melimpah ruah,cara hidup,teman-teman ataupun dimana ya?Aku selalu buntu bila berfikir dimana bahagia itu sebenarnya.Bila yang aku ceritakan semuanya sedih,teman-teman bertanya : "Dalam hidup kau takkan tak ada lansung gembira?"*senyap*

Kawan-kawan,jangan kau salah ertikan bahagia itu.Bersama teman-teman,bergelak sakan,berhabisan duit membeli pakaian dengan hidup yang mewah itu belum tentu menjamin bahagia sebenarnya.Aku pernah rasa semuanya...mungkin umur ni kau kata baru nak kenal dunia tapi tanggungjawab dibahu ini lebih dari apa yang kamu pikul pada umur aku.Bahagia itu terlalu subjektif...mungkin jika begini kamu akan berasa bahagia tetapi tidak aku dan juga sebaliknya.

Kembali pada zaman kecilku...aku hanya seorang budak yang tidak banyak bercakap dan lebih suka bersendiri,melukis dan menulis ayat-ayat yang aku rasakan indah tetapi aku sendiri tidak mampu memahaminya.Waktu petangku dihabiskan dengan mengayuh basikal buruk sambil melihat indahnya matahari yang menyinar.Bantal tidurku setiap malam kubasahi dengan air mata mengenangkan peritnya hidup ketika itu.Tiap hari aku berkata pada matahari : "cepatlah berlalu,aku ingin jadi besar.Akan aku ubah hidup ini."

Menyentuh soal keluarga,aku sangat kagum pada cinta ayahanda dan bonda yang aku panggil Bak dan Ibu.Cinta antara dua dunia yang nyata berbeza.Bak pada ketika itu hanya buruh di JKR kerana lansung tidak pernah menjejakkan kaki ke sekolah atas masalah kewangan keluarga.Bekerja dari awal 9tahun untuk membantu keluarga dan menyekolahkan adik-adik.Sungguh besar pengorbanan itu.Ibu pula orang bandar yang cukup serba serbi untuk menikmati hidup dengan indahnya.Cerita mengenai bagaimana cinta itu berputik biarlah menjadi kenangan manis buat mereka.Tapi apa yang mengagumkan aku ialah ibu sanggup meninggalkan kemewahan dunianya semata-mata untuk bersama orang yang dicintainya.Kalau kita sudah sayang,kita akan lepaskan semuanya hanya untuk dia kan?Ya..aku menurun sifat itu.Yang menyedihkan,ibu seolah-olah dibuang keluarga hanya kerana berkahwin dengan si miskin yang tidak berpelajaran.Buat mereka yang kaya diluar sana...harta itu tidak akan mampu membeli tulusnya jiwa.

Atas sebab keluarga ibu yang sentiasa memandang rendah pada Bak walau bermacam yang dilakukan untuk menjaga hati mereka,aku menjadi seorang anak yang begitu pendendam.Bak tetap tenang walaupun sedar hadirnya dia lansung tidak dihargai.Pada ketika itu aku bencikan mereka yang kaya.Pada aku semua orang kaya itu sama.Semuanya keji.Terlalu sempit pemikiran aku masa itu.Hinggakan pabila teman-teman bertanyakan tentang keluarga ibuku,aku katakan bahawa ibuku anak yatim piatu...Atuk dah mati!!!Pernah sekali mereka datang untuk menjenguk ibu (sambil memerli-merli hidup kami)..ditanganku sudah ada kayu yang hanya menunggu masa untuk aku hentakkan pada kereta mewah mereka.Jiwa aku penuh dengan kebencian ketika itu.Tapi ibu dan bak???Hanya tersenyum disindir sinis...mungkin kerana mereka matang dan bahagia dengan hidup yang sedang kami lalui bersama.Ya,kami bahagia walaupun ketika itu semuanya hanya cukup-cukup makan.

"Orang kampung apa tahu???Setakat nak kira syiling boleh la..."

Kata-kata itu takkan aku lupakan sampai bila-bila.Sekarang kami adik-beradik sudah buktikan yang kami simiskin yang kau hina dulu juga mampu belajar tinggi dari cucu-cucu kaya yang kau sayangi itu.Aku dendam.

Tinggalkan perihal keluarga hanya disitu.Kalau disambung,berhari-hari belum tentu habis untuk aku ceritakan.*perit*

-------------------------------------------------------------

Soal pergaulan pula aku lebih suka bersendiri.Mungkin lebih tenang aku rasakan jika hanya aku ada dalam duniaku.Ya,aku bahagia begitu.Aku tidak pandai untuk berteman.Bukan kerana sombong tapi kerana aku terlalu tulus jika berkawan.Kalau benci akan aku katakan benci tanpa aku sedari semua itu bisa mencalarkan hati mereka.Bila aku sayang aku menjadi terlalu protektif...sakit yang mereka rasa akan aku rasa juga.Mungkin kerana itu aku menjadi seorang yang tegas dalam berkawan.Hipokrit bukan sifatku.Kalau yang dilakukan itu tidak betul akan aku katakan terus padanya bahawa itu tidak betul.Ramai menganggap aku memilih kawan tapi bukan itu hakikat sebenarnya.Jika kau menagih dadah,berlumba haram...bukan itu alasannya untuk kita tidak mampu menjadi teman.Aku mencari teman yang jujur yang mampu ada ketika aku susah dan senang seperti apa yang akan aku lakukan pada kalian juga.

Tipu jika aku katakan cinta itu tidak pernah hadir dalam hidupku.Tapi apa yang ada hanya indah seketika.Seharusnya aku membenci kerana aku ditinggalkan pada hari kelahiran setelah ucapan selamat hari lahir aku terima.Hari yang seharusnya gembira aku rasakan begitu gelap dan sunyi.Tiada apa yang mampu aku katakan.Hanya merelakan apa yang dipinta sambil aku melinangkan air mata yang aku sembunyikan dalam keegoanku.Aku berpura-pura okay seperti seorang lelaki yang sangat cool.Hipokrit aku ketika itu.Keputusan yang terlalu kejam aku kira dari seorang perempuan yang aku agungkan.Kenapa tidak kau pilih hari lain untuk menyakitiku?Kenapa kau pilih hari yang akan aku ingat sampai bila-bila saat jiwa ini kau tanamkan sedalam tujuh lapisan bumi.Sejak itu aku bencikan hari kelahiranku.Terlalu kejam tetapi aku tidak mampu untuk membenci kamu.Alasan-alasan yang kamu berikan pada ketika itu seperti hubungan ini haram,kau tidak mampu membahagiakan aku kerana kita berjauhan itu aku kira tidak logik.Kenapa kini kau berpacaran dengan orang lain?Tidak haramkah hubungan itu?Kau tinggal berdekatan dengannya kah?Jangan tipu aku...aku kenal lelaki itu.Aku tahu mana tempat tinggalnya.Lebih jauh jaraknya dari kita berdua.

Aku benci bila kau katakan tak mahu berhubung lagi.Aku mencari jawapan kenapa kita hanya separuh jalan sedang aku ketika itu sedang memperbaiki diri.Bukan meminta simpati untuk kembali seperti dulu.Salahkah kalau berteman saja???Lelaki itu juga kawanku.Kenapa mahu sembunyikan hubungan kamu?Takut aku menjadi seperti dulu?Melepaskan marah dengan memukul sepuas hati.Jangan silap tafsirkan...yang aku pukul itu mereka yang mencuri.Aku bencikan pencuri.Sedang aku simiskin ini juga tidak mencuri..kenapa mereka mahu mencuri hak orang lain?Bukan mahu mengganggu dunia indah kamu berdua tapi cukup sekadar kita semua berteman seperti waktu mula-mula kenal dahulu dan aku mahukan jawapan atas setiap alasan sewaktu kau tinggalkan aku.Cukup setakat itu.Tiada apa yang kamu berdua perlu risaukan.*jujurlah*

Sayang itu tidak semestinya akan bersama.Aku terima itu.Tiap hari aku minta pada Tuhan agarkan hilangkan rasa itu.Berikan aku benci,berikan aku ego agar aku dapat hidup sendiri.Aku lelaki perlu kuat.Tanggungjawab yang aku pikul itu lebih berat.Soal perasaan itu minta diketepikan.Aku masih ada mentari senja,masih ada bulan bintang dan langit malam yang sudi mendengar setiap cerita aku.Aku juga bahagia begitu walaupun kadang-kadang itu sunyi kerana aku hanya bercakap sendiri.*Diam*

Buat teman-teman diluar sana,ingin aku sampaikan apa yang aku rasa tentang bahagia.Bahagia itu ada pabila kalian menjadi diri sendiri.Tiada hipokrit dan penuh dengan jujur.Jangan diikut mereka semua.Kita punya karekter sendiri dan masing-masing juga punya harga sendiri.Harga itu kau yang tentukan.Buat apa kau mencari pasangan hanya kerana mahu dilihat setanding dengan teman-teman mu yang semuanya sudah mempunyai pasangan?Buat apa kau gadaikan tudung itu hanya kerana takut si lelaki itu lari meninggalkan kamu kerana tidak dapat meraba?Buat apa kau joli sana sini hanya kerana tidak mahu dilihat kolot dan kampung?Itu apa yang aku lihat sekarang ini.Manusia suka bertopeng.Percaya bahawa nikmat yang terindah itu memang sukar untuk kau kecapi.*Fikir*

Terlalu jauh rasanya aku berbicara.Mungkin sudah terlalu sendat dan muak kalian rasakan.Tapi ini duniaku dan sekali lagi aku katakan aku bahagia begini.Bahagia kamu bagaimana?Carilah..pasti ada.. *senyum*

7 ulasan:

Nadzrah berkata...

forget past,
start new life
with new frenz
and maybe new gf.
hehe

teruterubuzu berkata...

waa..sedihnye bila sy membacanya..
kita kena sabar melalui hidup ini..kehidupan yang sebenar ialah hidup yang mempunyai cabaran dan realiti..itulah kehidupan..bialah orang nak cakap aper pun yang penting kita tahu aper yang kita buat tak menyusahkan saper2 pun..
haa..pasal cinta tu..cintailah kepada orang yang ikhlas yang mencintai kita,..bukan untuk dipersendakan..(ayat dalam filem syurga cinta)baru2 ni tengok movie ni..

nazri.sensei berkata...

sabar j la beret..
manusia ni mcm2 jenis..
anggap j la semua ni dugaan
Tuhan dalam menuju ke arah
kehidupan yang lebih baik..
hehehe...

mrberett berkata...

Nadzrah : Hidup yang baru pasti akan bermula tapi kenangan itu akan kekal selamanya :(

teruterubuzu : terima kasih kerana sudi memberi sokongan.akan cuba untuk jadi yang lebih baik

nazri : tula dugaan datang untuk orang yang mampu terima kan?aku pegang ayat tu

nur ilham berkata...

sabar la berett..berat mata membaca berat lg bahu memikul..kadang2 tuhan nak bagi kebaikan dia berikan kita kesakitan terlebih dahulu..terima la dgn redha..dia tdk sesuai untuk kamu..

KasutHitamku berkata...

untuk mengejar sesuatu yg di namakan bahagia pasti ada halangan dan dugaan di setiap persimpangan..aku pasti kamu akan bertemu kebahagian yg kamu cari..pasti..percaya setiap dugaan yg menimpa pasti ada seribu hikmah tersirat..aku doakan kamu ya..moga kau sabar dan tabah seperti mana diriku..

p/s.
aku jatuh cinta pada penulisan mu..pasti aku akan setia pada setiap coretan mu..semoga kali ada khabar indah dlm coretan mu..amin..

mrberett berkata...

KasutHitamku : aku hanya insan biasa.barangkali ada yang aku tuliskan dimasa hadapan tidak kena dengan cita rasa mu.Moga kamu tidak kecewa :)